[Review] Insurgent

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Postingan ini bisa saja mengandung spoiler.

Hello.

Beberapa waktu yang lalu, aku sempet ngepost tentang dystopian novel dan trilogi mengagumkan ini juga ikut aku masukkin di post aku. Aku udah baca Divergent dan udah nonton film nya juga. Clearly, buku nya jauh lebih baik daripada filmnya. Beberapa things diubah dan dihilangkan. Well, buat aku, itu udah ngurangin bumbu-bumbu di judul ini. Tapi, masih bagus kok.

Setelah aku membaca Divergent lalu menonton filmnya, aku langsung hunting buku selanjutnya, Insurgent. Para “initiates” musiman kayak aku ini udah jelas langsung cari bukunya begitu selesai dari buku yang pertama.

Well, buku ini nggak buruk sih. Pretty good job buat penerjemahnya, Mbak Nur Aini. Ada beberapa hal pokok yang bikin aku bingung gara-gara terjemahannya. Mungkin kosakata bahasa Indonesia ku harus diperkaya lagi. Soalnya aku sampai saat ini masih nggak ngerti sama pengertian dari Insurgent yang diciptain sama Fernando waktu mereka mau ke Erudite. Kosakatanya pro banget, kak. Hehe.

Buat start dari buku ini, bagus sih kalau menurutku. Nggak ada babibu buat ngejelasin cerita dari novel yang pertama. Jadi langsung aja gitu cus lanjut. Jadi buat yang baca Divergent nya udah lama atau belom baca, mending baca dulu deh. Kalo kalian ngaku-ngaku udah nonton tapi belom baca, yaaa bolehlah. Tapi menurutku, kalian nggak dapet feel greget nya. Soalnya banyak bedanya. Nanti kalian bingung. Hehe. Jadi kalo novel ya novel. Kalo film ya film. Kalo dua-duanya…..bingung.

Trus di pertengahan sih rada mbosenin yah kalo menurutku. Nggak tau gaya bahasa penerjemahnya, atau karakter-karakternya yang jadi terkesan labil semua, nggak tau deh. Pertarungan sih banyak, pertumpahan darah, tembak sana tembak sini. Tapi kesannya monoton. Nggak dapet syok nya. Nggak dapet kagetnya. Nggak tau sih. Tris nya juga jadi kesannya kayak superhero, kuat banget. Nggak takut buat ngambil resiko gede dan segala macemnya. Walaupun emang dia masih bisa ngerasa sakit bekas ditembak di bahu kanan nya.

Endingnya……bingung. Bukan syok, tapi bingung. Well, mungkin syok nya cuma di nama “Prior” yang berdiri di satu paragraf sendirian. Tapi nggak syok banget. Nggak kayak buku pertama. Tapi yang paling penting sih…..itu maksud video itu apaan. Kenapa harus disembunyiin sama Jeanine, jadi bingung motif nya Jeanine buat ngebunuh Abnegation, nggak ngerti kenapa Marcus bilang kalo papa mama nya mati buat menyelamatkan informasi ini. Trus juga sebelum video ini diputar, senjata Dauntless dipegang sama factionless semua. Apa gara-gara Evelyn punya niat jahat? Tapi kalo Evelyn punya niat jahat sama Dauntless, nggak mungkin Tobias nggak ngerti. OYA, dan aku juga udah baca-baca buat cari informasi tentang ending dari buku ini. Banyak yang bilang kalo orang yang di video itu nenek nya Tris (nama belakangnya sama, berarti dari papa nya). Tapi masih nggak ngerti ah hubungannya motif Jeanine sama video ini.

Finally, 3.5/5 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s